3.21.2016

Jajanan Pedagang Kaki Lima Favorite di Jakarta


Haii semua.. kali ini saya mau cerita tentang jajanan kaki lima favorite saya nih. 
Ngomong-ngomong masalah kaki lima, dulu sewaktu saya kecil saya sempat bertanya pada ibu saya dirumah “ Mah ko diTivi Yang jualan makanan disebutnya pedagang kaki lima, memangnya kakinya ada lima yah ? “ 

Maklum saja masa kecil saya adalah didesa, dan didesa saya gak ada pedagang  yang disebut pedagang kaki lima. kemudian ibu saya pun menjawab sambil tersenyum “ mamang-mamang yang jualan kan bawa gerobak, nah gerobaknya pake ban yang jumlahnya 2 dan ada penopangnya 1 dibelakang, terus kaki asli mamang-mamangnya ada 2, kalo dijumlahin kan jadi lima, jadi disebutlah pedagang kaki lima”

Saya yang memang gk tau langsung percaya karena menurut saya penjelasan yang ibu saya berikan cukup masuk akal, dan nantipun kalo saya punya anak dan anak saya bertanya hal yang sama pasti jawaban pertama saya adalah jawaban yang sama dengan yang ibu saya bilang dulu.


Nah sebenarnya apa sih definisi dari pedagang kaki lima yang sebenarnya
Pedagang kaki lima atau disingkat PKL adalah istilah untuk menyebut penjaja dagangan yang melakukan kegiatan komersial di atas daerah milik jalan (DMJ/trotoar) yang (seharusnya) diperuntukkan untuk pejalan kaki (pedestrian)
Menghubungkan jumlah kaki dan roda dengan istilah kaki lima adalah pendapat yang mengada-ada dan tidak sesuai dengan sejarah. Pedagang bergerobak yang 'mangkal' secara statis di trotoar adalah fenomena yang cukup baru (sekitar 1980-an), sebelumnya PKL didominasi oleh pedagang pikulan (penjual cendol, pedagang kerak telor) dan gelaran (seperti tukang obat jalanan).
Salah kaprah terus berlangsung, hingga saat ini istilah PKL juga digunakan untuk semua pedagang yang bekerja di trotoar, termasuk para pemilik rumah makan yang menggunakan tenda dengan mengkooptasi jalur pejalan kaki maupun jalur kendaraan bermotor.
Sebenarnya istilah kaki lima berasal dari masa penjajahan kolonial Belanda. Peraturan pemerintahan waktu itu menetapkan bahwa setiap jalan raya yang dibangun hendaknya menyediakan sarana untuk pejalanan kaki. Lebar ruas untuk pejalan adalah lima kaki atau sekitar satu setengah meter.
Sumber : https://id.wikipedia.org/wiki/Pedagang_kaki_lima

Oohh ternyata versi dari Wiki seperti itu toh,
Yuukk ahh jangan kelamaan ngbahas kaki lima-nya yang penting kan kulinernya

1. Soto Lamongan depan Kampus Fakultas Kedokteran UI

Jajanan favorite saya selanjutnya adalah Soto Lamongan tepatnya ada di Jalan     Kramat Raya Jakarta Pusat depan kampus Fakultas Kedokteran UI.
Selain menu utama Soto ayam disini juga menyediakan pecel ayam dan ikan goring.
Saya sih paling suka Soto Ayam sama Jeroannya, rasanya tuh gurih juga seger, apalagi kalo lagi musim hujan cocok banget tuh makan-makanan yang berkuah anget-anget.
Harganya juga terbilang murah satu porsi soto ayam + nasi + teh manis harganya Rp.18.000
Harga yang lain saya gak hafal.. hhee
Abangnya buka sore hari pas jam pulang kerja, kalo yang deket daerah kramat bisa dong yah merapat.

2. Sate Jembatan Busway Pal Putih
Abis dari kramat saya ajak menuju daerah Pal Putih ada sate yang enak lhoh dibawah jembatan busway nya.
Ini sedikit nostalgia juga pas kemarin zaman-zamannya kuliah sore, pulang kuliah kalo laper mampir dulu disini.
Saya suka satenya karna rasanya gurih pokonya endol surendol deh.
Harga perporsi Rp.18.000 bisa mix nasi atau lontong.

3. Bubur Kacang Ijo Madura

Malam-malam hujan rintik-rintik pengen makan yang anget-anget tapi gak mau makan makanan berat, cocok nih makan bubur kacang ijo Madura yang rasanya dijamin bikin pengen nambah.
Bubur kacang ijo ini mungkin banyakyang jual, tapi penjual bubur yang saya maksud adalah penjual bubur di daerah jalan salemba raya tepatnya dipertigaan salemba depan tukang Photocopy. Ini enak banget beneran, bubur kacang ijonya pake susu bukan pake santan, makannnya sama roti tawar biar tambah maknyuuss.
Harganya murah meriah pake banget Cuma Rp. 5000 aja seporsi.

4.       4. Nasi Bebek Semanggi
sumber foto : http://linariyanti.com/mencicipi-sate-padang-makanan-pinggir-jalan-kawasan-semanggi/
Nasi bebeknya Gak ada nama khusus, Cuma nasi bebek aja tulisannya. Tempatnya ada di deretan  jajanan dekat plaza semanggi, samping kampus atmajaya. Disini ada dua rasa bebek yang dijual pedes dan gak pedes, simple banget kan gda macem-macem rasa samabal apa gituuh.
Tapi percaya deh bebeknya bikin nagih gak kalah sama bebek-bebek di foodcourt-foodcourt ternama. Satu porsi nasi bebek disini di hargai Rp. 13.000, kalo bebeknya aja gak pake nasi Rp.10.000 aja, murah-meriahkan gak nguras banget kantong.. hhohoo
Aku seringnya beli yang rasa pedes, padahal aku gk terlalu suka masakan pedes, tapi kalo bebek gak pake sambel pedes kayaknya ada yang kurang gimana gitu.

Nah buat yang tertarik dan mau mencoba nasi bebek ini bisa datang langsung ke daerah plaza semanggi abangnya buka dari setengah lima sore, jam empat juga sebenernya udah ada tapi abangnya masih rapih-rapih dulu gerobaknya.

5.       5. Empal Gentong Cirebon Mang Asep
" Mau makan di restoran padang, tak perlu harus pergi kepadang"
" Cukup ada disini dekat kita semua,  kita tinggal menikmati"

Ada yang masih inget gak lagu dari eno lerian yang dulu ngehits banget, kalo yang ngerasa anak 90-an pasti tau lah  ya.

Nah hampir sama kayak lirik diatas
Mau makan Empal Gentong Cirebon, tak perlu harus pergi ke Cirebon
Cukup ada disini di Gelora Bung Karno pintu VII, tepatnya dipintu keluarnya.
Pertama kali nyoba empal gentong ini pas pulang Jogging minggu pagi di GBK, pembelinya cukup rame, penasaran juga pengen nyoba. Cita rasanya saya suka, ada gurih manis dan pedes, dagingnya juga gk berasa amis.

Harga perporsi daging + lontong Rp. 20.000, daging + telor + lontong Rp. 25.000 ini pas saya beli pertama yah, dan sekarang udah naik Rp.5000 per masing-masing porsi.
Selain hari minggu pagi, empal gentong mang asep ini juga buka tiap hari lhoh tapi sore hari.
Boleh banget dicoba buat kamu-kamu yang penasaran sama rasa empal gentong, atau yang mungkin kebetulan main ke daerah senayan.

Nah ini jajanan-jajanan favorite yang buat saya ketagihan, kalian juga pasti punya jajanan favorite kan, boleh mungkin share pengalaman teman-teman semua.

Sekian cerita dari saya, semoga bisa menambah informasi teman-teman semua.

"Tulisan ini diikutsertakan dalam Advencious dan JengSri First Giveaway"

16 komentar:

  1. definisi pedagang kaki lima macam-macam yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  2. Oh baru tahu kalau nama sejarah kaki lima seperti itu. Sama juga saya dulu mikirnya kaki lima gerobak 4, tambah orangnya 1 pasang kaki.

    Saya juga suka tuh Mbak bubur kacang madura, sama empal gentong. Kebetulan kampuang halaman dekat ke Cirebon. Kalau lagi kangen trus lagi ga di kampung ya makan Indomie empal gentong Mbak...hihihi. Di Cilegon ga ada yang jualan empal gentong deh kayaknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah sama yah mba levina kita suka bubur madura sm empal gentong, sayang yah di cilegon gda yg jualannya..
      salam kenal ya mba

      Hapus
  3. Nah, yang ke Jakarta perlu tahu nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh dicoba mas jajanan mumernya.: )

      Hapus
  4. Suamiku yg suka empal gentong, klo dkasi tau,biasanya bakal didatengin, hihi, siap2.. tfs Rikah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba dewi sekalian olahraga disenayan.. hhee

      Hapus
  5. Burjonya enak klo dimakan dingin hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak iyah mba .. Anget atau dingin aku ttep suka

      Hapus
  6. burjo madura emg paling enak sih... aku blm prnh ketemu burjo madura yg ga enak mbak... tp yg mbak tulis di atas blm nyobain..padahal salemba ga jauh2 ama t dr rumahku..

    yg nasi bebek ntr kalo ke daerah atma aku mau cari.. termasuk yg suka bgt ama nasi bebek madura, apalagi kalo pedeees ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga jatuh cinta bgt sm burjo madura, kok bisa ya enak begitu.. hhee
      Kalo nasi bebek, mb cari aja samping plaza semanggi deket atmajaya, murah meriah mba.

      Hapus
  7. Di tempatku cuma ada yang jual bubur kacang hijau mbak, itupun ga ada roti tawarnya. Tadi sekali pandang kirain itu serabi pakai kacang hijau, wkwkw, ternyata roti tawar. :D

    Kalau ke Jakarta bisa nih dijadiin rekomendasi buat wisata kuliner.

    Btw, saya lapar mendadak pula waktu baca pos ini mbak, gimana ini? XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Whahaa.. Jadi lapar yah, ayo kuliner dijakarta kapan2 .

      Hapus
  8. kisah kesuksesan aq,dulu aq seorang pendatang di ibukota jkrt,untuk mengadu nasib cari kerja kesana kesini,udah brp bulan aq tak ada jln kesuksesan,tp aq berani diri cari jalan atau petunjuk di internet cari yang bisa beri petunjuk,aq dpt atas nm kisongo dgn nomnya 0852 1751 9919.berkat arahan atau petunjuk beliau aq skrn sukses jd PKL di ibu kota jkrt in,klau ad mau sprt aq silakan anda bukti kan sendiri hugungi ki songo atau and lht weby d www.paranormal-kisongo.blogspot.com,in lah cerita pendek aq,terima kasih

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkomentar yang positif yaa.. Jangan ragu untuk memberi saran dan tanggapan positif, untuk curhat pengalaman juga boleh feel free selama masih sopan
Salam hangat dari Mojang Ciamis

COPYRIGHT © 2017 · MUDRIKAH STORIES | THEME BY RUMAH ES