Berburu Sate Taichan Senayan

Berburu Sate Taichan Senayan. Wisata kuliner memang tidak pernah sepi menghadirkan menu-menu baru yang pastinya selalu menjadi incaran para pecinta kuliner. Salah satunya adalah Sate, makanan yang terbuat dari irisan daging baik itu menggunakan daging ayam, kambing, atau sapi kemudian ditusuk dengan bambu kecil adalah makanan favorite masyarakat Indonesia bahkan sudah terkenal di luar negeri. Nah baru-baru ini ada variant baru dari sate yang lagi kekinian banget yaitu Sate Taichan.

Aku tau sate taichan ini dari salah satu temen di kantor, awalnya sih gak terlalu tertarik, tapi kok sekarang-sekarang ini sate taichan semakin marak ya di perbincangkan. Dan beberapa kali saat aku pulang kerja melewati daerah senayan tepatnya di jalan asia afrika senayan, setelah lampu merah menjelang malam banyak sekali tukang sate taichan yang berjejer sepanjang jln asia afrika sampai hotel mulia, tambah penasaran deh sama si taichan ini, kayak gimana sih rasanya. 
Nah saat long weekend kemarin, abis belanja bulanan di lottemart Ratu plaza aku mampirlah sama temen buat nyobain si sate taichan senayan. Wow diluar dugaan sepanjang jalan penuh banget sama orang-orang yang juga mau beli sate taichan, jalur jalan Raya yang aslinya adalah 4 jalur saat itu cuma real digunain 2 jalur buat kendaraan. 2 jalur lagi buat lahan parkir dan tempat gerobak sate menggelar dagangan mereka, sedangkan trotoar digunakan untuk bangku atau lesehan tempat makan sate. 
Cukup bingung juga mau pilih sate yang mana soalnya ini banyak banget penjaja sate disepanjang jalan, ada sate taichan bang ocit yang ramainya pake banget gak tau deh bedanya apa sama yang lain,tapi asli itu rame banget dan aku gak sanggup harus desak-desakan sama pengunjung yang lain.

Ada juga sate taichan bang boy, sate taichan ma’e, dan masih banyak lagi penjual sate yang lain. Akhirnya aku dan temenku memutuskan mencoba sate taichan Pak Gendut, setelah memesan sate yang ternyata waiting list dan si mbak-nya harus menulis pemesanan atas nama siapa saking banyaknya. 

Well aku kira waiting listnya cuma 15-20 menit dan ternyata gaess kita harus nunggu sampe hampir satu jam, sekitar 50-55 menit lah kurang lebih. Aku rasa ini karen efek long weekend jadi pengunjungnya meledak, tempatnya juga enak sih buat nongkrong sama temen, cuacanya lagi cerah, dan banyak pohon disepanjang jalan udaranya jadi adem gitu.

Selagi nunggu pesanan aku gantian jalan sama temen sekedar nyusurin jalan buat lihat keramaian disekitar yang ternyata semua tempat memang penuh dengan pembeli.

Cara mbak-nya nemuin bangku kita dengan cara neriakin nama yang ditulis saat pemesanan tadi, sampailah di meja kami 2 porsi sate taichan hangat dan wanginya bikin perut langsung keroncongan. Ahh sayangnya agak gelap jadi hasil fotonya kurang jelas, maklum pakai henpon yang masih nanggung xoxo *kodemintahpbaru*
Ini dia penampakan sate taichan pak gendut, sate ayam dengan dagingnya masih warnanya putih, di satenya ditaburi garam, bawang goreng, dan perasan jeruk nipis, sedangkan sambalnya adalah sambal cabe yang di goreng tanpa sambal kacang atau kecap.

Rasanya gimana?? Buat aku ini rasanya enak, tanpa dicocol sambelpun buat aku udah enak, soalnya si satenya udah ditaburin garem sama perasan air jeruk nipis jadi bikin seger, nah ditambah cocolan sambel mantaap, bikin lidah bergoyang. Satu porsi isinya 10 tusuk sate, pertusuknya itu ada daging ayam asli dan ada gajihnya sedikit dibagian tengahnya.

Aku pesen satu porsi sate pakai lontong, harganya berapa? Untuk satu porsi sate + lontong Harganya 25 ribu rupiah saja, aku kira bakalan lebih karna secara kalo didaerah senayan apa sih yang murah. Untuk minum kita pesen kelapa muda seharga 20 rb per kepala. 

Nah ini cerita singkatku berburu sate taichan senayan, kalo ditanya mau coba lagi gk? Maulah, enak soalnya. Hhee
Ada yang mau berbagi cerita juga tentang kuliner nusantara?  Boleh share ya di kolom komentar.  Thanks a lot.

Leave a Reply

Follow Me on Instagram